Mengenal Hedging Syariah

Hedging syariah atau instrumen lindung nilai syariah disebut pakar ekonomi syariah Prof Muhammad Syafii Antonio, at tahawwuth al islami

38

INAnews.co.id, Jakarta– Hedging syariah atau instrumen lindung nilai syariah disebut pakar ekonomi syariah Prof Muhammad Syafii Antonio, at tahawwuth al islami.

“Yaitu upaya untuk melakukan satu transaksi guna melindungi nilai dari mata uang kita, karena tujuan investasi atau ada tujuan keperluan pembayaran di waktu yang akan datang sehingga kita terbebas dari eksposur perubahan nilai mata uang,” jelas Prof Muhammad Syafii Antonio, lewat akun YouTube-nya beberapa waktu lalu.

Dalam syariah, Syafii mengatakan hal ini disebut dengan al-muwa’adat li’aqd al-sharf, al-fawri fi al-mustaqbal. Yaitu adalah satu bentuk komiten atau wa’ad untuk melakukan satu transaksi pada waktu yang akan datang. Bisa dua bulan, bisa tiga bulan yang akan datang tetapi kita menyepakatinya hari ini.

“Apakah ini menyalahi syariah? Jawabannya tidak. Kenapa demikian? Karena yang dibutuhkan itu, yang sangat diperlukan itu adalah terjadi kontrak secara spot. Artinya, kontraknya harus tunai dan segera,” jelasnya.

“Ini sesuai dengan hadits Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Ubadah ibn Samit. Bahwa jikalau terjadi pertukaran emas dengan emas, perak dengan perak, barli dengan barli, gandum dengan gandum, demikian juga kurma dengan kurma, dan garam dengan garam, yaitu adalah komuditas yang disebut dengan komuditas ribawi. Harus sama dan semisal, serta tunai,” Syafii melanjutkan.

Tapi, kata dia, jikalau berbeda seperti rupiah dengan yen, seperti rupiah dengan dolar, itu bisa berbeda selama tunai. Jadi tidak boleh ada jeda.

“Apa yang terjadi? Yang terjadi adalah dua tahap. Yang pertama pada bulan Januari (contoh, red.) itu adalah komitmen untuk melakukan transaksi, yaitu membuat janji. Sementara pada tanggal 30 Maret itu terjadi delivery-nya,” imbuhnya.

Jadi pada akhirnya, kontrak hedging itu adalah spot juga. “Dilihat pada tanggal 31 Maret tetapi disepakatinya pada tanggal 1 Januari,” katanya.

Hedging syariah itu diperkenankan karena untuk memitigasi risiko. Misalnya ada travel company, atau ada perusahaan ekspor impor, (dia) membutuhkan dolar tiga bulan lagi. Jikalau dia menunggu dolar naik turun, naik turun, ada eksposur yang dihadapinya.

“Dengan adanya proses hedging ini, tiga bulan kemudian sudah terukur, berapa yang harus dibayar,” tekannya.

Baca Juga

Komentar Anda

Your email address will not be published.